22.3.12

marah???

hufff.... emang susah banget rasanya nahan marah ke zia, apalagi semua yg dilakuinnya tuch sebenarnya krn rasa ingin tahunya yg sangat besar...

jadi beberapa jam yg lalu, aku lagi mau ngerjain sesuatu di laptop, disaat aku lagi buru2, trus agak sedikit capek, di tambah laptop yg mati2 melulu, zia yg nemenin aku tiba2 lihat KTP ku yg ada di meja, trus bilang "ini apa bun? punya siapa?" aku jawab sambil terus ngerjain yg lagi aku bikin, tiba2 aja zia pindah posisi & mulai ngebuka tempat cd player yg ada di laptop (biasa juga zi suka buka tutup), aku masih sibuk berkutat dgn ketik mengetik, waktu tiba2 zia tanya "mana dia punya bunda?" sambil terus intip2 ke dlm cd player, mulai merasa aneh dgn kesibukan zia, aku tanya "zia cari apa?" dia jawab "punya bunda", trus aku ngeh ad ayg kurang di meja, aku tanya "KTP bunda tadi mana", dia bilang "ga tau", trus aku tanya "zia masukkin sini ya (Sambil tunjuk cd player)" dia jawab dgn polosnya "iya".

wuaaaa..... langsung lah aku panik, sambil sebel. aku yg juga lagi chat sama mas, langsung bilang sambil coba segala cara buat ngeluarin KTPnya yg nyangkut itu. berusaha nahan marah, aku bilang ke zia, "zi kan rusak, ga bisa keluar", ngomong dgn nada agak tinggi sambil ngeliatin zi dgn jutek. trus setiap zi pegang2 selalu aku larang & aku tetap sibuk berusaha ngeluarin KTP sambil cuekin & agak2 sinis lihat zi. zia yg tau itu kesalahannya, akhirnya cuma diem aja sambil ngeliahatin aku.

krn KTP ga bisa keluar juga & laptop mendadak malah mati, akhirnya aku masuk kamar & baring2 aja, sambil tetap cuek sama zi. zia yg selalu ikutin aku, cuma berani ngelihatin dari jauh aja. krn ga tahan juga, aku panggil zi & aku pangku, ternyata..... sambil ngelihatin aku, zia nangis (yg ga ada suara, cuma air mata aja bercucuran, kayak berusaha biar ga ketahuan kl lagi nangis), bikin aku kaget bgt, tapi aku berusaha buat tetap tenang, krn walau bagaimanapun buatku zia mesti tetap ngerti kalau dia salah.

sambil aku pangku, aku bilang "zia ngelakuin kesalahan & kl salah zia mesti minta maaf", trus dia kasih tangannya ke aku, abis salaman, aku jelasin kesalahan dia apa & ga boleh mengulangi lagi, aku juga bilang kalau mau ngelakuin apa2 tanya dulu sama bunda, trus dia jawab iya sambil ngelihatin aku dalam2 + muka malu, sambil ngejelasin gt, aku pun berusaha nahan nangis (yeaa...gw emak cengeng, ga tegaan boook sama anak), trus dia langsung peluk aku erat2...

hmmm.... aku cuma berusaha ga marah ke zia dgn kata2 apalagi dengan perbuatan, jadi cara efektif buatku sich dgn ngediemin dia tapi tetap ngelihatin mimik muka marah / ga suka, trus setelah itu jelasin ke dia kesalahannya. emang susah nahan marah disaat kayak gt, apalagi di usai zi sekarang yg rasanya adaaaa aja yg ga selesai2. yaaa.... yg penting aku berusaha sesabar mungkin dech sama zia :) *walaupun bikin gemeeeeeessssssssss banget& berkali2 menghela nafas dalam*

trus gimana dengan kabar si KTP? masih ada tuch betah dalam cd player, so..... mari kita tunggu mas pulang buat minta tolong ngeluarinnya :D


12 komentar:

  1. Huahahaha KTP masuk CD player?
    Huahahaahahahahahahahhahaaaaa

    meskipun pingiiiiiiiin banget marah, tapi pasti terkalahkan sama gemesnya

    kalo kelepasan merah, nyeselnya minta ampun lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar banget mbak, makanya aku milih buat diem aja dulu, sekalian nenangin diri sendiri :p

      Hapus
  2. Hihihi adik Zi kan pinter yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. pintarnya sama kayak dija yaaaa :D

      Hapus
  3. sabar mba,namanya juga masih anak2
    jadi masih perlu dibimbing kedepan'a jangan sampai cuek ya sama anaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga cuek kok mas, tapi ada kalanya saya melakukan itu sebentar untuk nenangin diri sendiri & merupakan cara saya untuk memberi tahu kesalahan zia

      Hapus
  4. nanti dibuka aja CD Playernya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, udah bisa di keluarin kok mbak KTP nya :D

      Hapus
  5. hihihi emang kudu banyak2 elus dada ngadepin si become 2 year ini ya :D *nyengir hambar*.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, benar banget mbak nidya :)

      Hapus
  6. Iya nett, kelakuan bocah uji kesabaran kita yah. He5. Zaki pun kalo lagi gw tegor krn dia salah, dia cuma diem, habis itu nangis tanpa suara dan berakhir dengan peluk2an bareng. Smoga kita ga lakuin kekerasan verbal atopun kekerasan fisik utk mereka yah nett. Aamiin aamiin aamiin...;-)

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus